Monday, December 24, 2012

Bicycle Thieves (1948) Review.



Nonton film jadul yang masih belum ada warnanya itu kayak lu nembak adik kelas lu secara spontan dan lu gak tau in the end akan worth apa kagak sama waktu yang lu buang pacaran sama dia, sama kayak film item putih yang awalnya agak random dan yang ngebosenin, tapi ujung2nya kadang memuaskan. Gw yang notabene sering menjadi penjahat wi-fi disekitaran Banjarmasin tak jarang menyusup ke dalam hotel berbintang, pura-pura jadi tamu dan duduk santai di lobby, hidupin laptop, dan ngenorrent demi ngelarin donlod film yang cuman sepersekian menit, gw juga sering sembunyi dalam wc hotel dan norrent dalem situ biar muka gw gak keliatan keseringan di lobby hottel. Pulang dari perjuangan norrent, gw pun memutuskan untuk nonton Bicycle Thieves yang sempat disebut sebagai salah satu neo-realism paling dewo, agh,  seperti biasa, selera film gw itu kayak layang2, orang suka Kubrick, gw ikut-ikutan suka Kubrick, orang suka David Lynch, gw ikut-ikutan suka David Lynch, orang suka KK Dheeraj, gw ikut-ikutan suka Lauren Cohan #TheWalkingDead.



Sebenarnya baru kali ini gw ketemu cerita film yang ceritanya sering gw temui di berita kriminal atau celotehan temen2 facebook gw yang nulis status barang benda mereka ngilang.  Cerita di The Bicycle Thieves itu terkesan langsung to the point dan gak mau nyinyir-nyinyir kemana2.  Ceritanya gini: Seorang lelaki paruh baya bernama Antonio Ricci (Lamberto Maggiorani) berhasil mendapatkan pekerjaan sebagai seorang penempel poster, sayangnya, kerjaannya ini membutuhkan alat transportasi bernama sepeda, mau gak mau si Antonio sama bininya pun ngegadein seprei ama sarung bantal mereka demi menebus sepeda yang Antonio gadaikan, gobloknya, baru hari pertama kerja, sepedanya dicuri dan Antonio pun gagal mengejar pencurinya.  Antonio bersama anaknya, Bruno (Enzo Staiola)  mengarungi kota Roma demi mendapatkan kembali sepeda mereka yang hilang. klise kan?


Imagine like this, elu punya sepeda Fixie/Gunung/MTB/BMX/Ontel/Roda-Tiga/Sepeda Bayi, terus elu pake buat sekedar nongkrong2 ga jelas malam minggu, elu tinggalin bentar, terus tau2 sepedanya ngilang, bukannya lapor polisi, lu histeris duluan, lu ngamuk, lu ngerasa dunia udah ga adil sama elu, lu dah ngerasa Tuhan lagi nge-trolling elu habis2an, lu ngerasa Michael Bay dah ga perlu bikin film lagi, dan lu ngerasa bahwa Premium Rush nya David Koepp itu cuman sekedar BS belaka, then lu announce di Twitter kalo sepeda lu hilang, terus elu lapor polisi, polisinya gak responsif, ujung2nya lu harus cari sepeda lu sendiri di belantara kota dimanapun lu berada, kemudian lu nyari sepeda lu di seluruh penjuru kota dengan perasaan hopeless yang bener2 gak tertuliskan, ketemu gak ketemu, seperti itulah Bicycle Thieves, film yang bikin lu galau, film yang bikin lu ngerasaain feel hampa yang lu belum pernah bayangin sebelumnya.



Hopeless, Desperate, and Sadness, 3 hal yang gw sebutin barusan merupakan perasaan gw pas nonton Maling Sepeda, gimana engga? gw yang awalnya memiliki tujuan buat have fun sama film2 hitam putih mendadak diajak stres bersama Vittorio De Sica di karyanya yang bener2 disturbing ini.  Di sepanjang film lu  bakal diajak jalan2 dan tersesat2 sama si bapak dan anak, nyari sepeda mereka yang ngilang, udah, itu doang, kagak ada spesial, kagak ada yang lain, lu gak bakal ketemu scene2 yang bikin lu feels good dan ngerasa hidup lu udah terinspirasi oleh sebuah film, yang ada malah lu malah frustasi, depresi, kesel, marah, nganga, karena lu sadar, bahwa The Bicycle Thieves tuh bukan buat have fun kayak Premium Rush (eh jauh banget) bukan film yang bikin lu happy dan terinspirasi di tengah2 momment yang bikin lu gundah atau galau kayak di film It's A Wonderful Life (eh, selamat hari gatal ya, dan tahun bau, yeah, i mean it, gatal dan bau.) lu gak bakalan ketemu Clarence di The Bicycle Thieves, karena The Bicycle Thieves itu film yang membuat penontonnya berlarut-larut dalam kesedihan dan kekecewaan, udah, itu doang.


PERHATIKAN MUKA ANAK INI, PERHATIKAN!
Tapi, pas notnon TBF, gw baru kali ini ngerasain atmosfer yang bener2 keras dan nyatu ama gaya penceritaanya yang menyedihkan, menyedihkan karena gw bingung harus ngomong apalagi, masalahnya gini, The Bicycle Thieves itu depressing, annoying, bikin gw stress dan disturbing, tapi di saat yang sama, The Bicycle Thieves itu indah, unik, dan memberikan cinematic experience paling real dan seakan2 ga dibuat2.  Si Vittorio De Sica disini seakan2 mentreat lu bukan sebagai penonton, melainkan elu di treat sebagai seorang pejalan kaki yang kebetulan mau ngebantuin bapak dan anak ini nyari sepeda mereka yang ngilang, berbagai macam obstacle yang hadir pun mulai ngebikin elu merasa muak dan ikutan merasa sedih ama penderitaan yang mereka berdua alami, lu ngeliat hubungan mereka berdua yang senang sama senang, sedih sama sedih, well, kebanyakan sedihnya sih, apalagi pas elu ngeliat muka anak malang itu nangis dan segala macam, dan itu gak cuman satu kali, ouch, sungguh suatu penderitaan yang membatin dan ngebikin lu gak bisa tidur nyenyak tiap kali keingetan muka anak itu yang memancarkan raut muka kesedihan, raut muka kekecewaan, raut muka etc.  Buat gw, film ini merupakan sebuah karya sempurna yang liar, karya sempurna yang dengan hebatnya, berhasil menangkap momen2 ter-sadness disini, dan membuat hati para penontonnya melepuh, sungguh sebuah cinematic experience yang tak terlupakan, dan sebuah pengalaman pertama nonton film Neo-Realism yang gokil, dan btw, pertamanya gw kira Neo-Realism itu jenis es krim, eh taunya....

Bapak sayang anak.

The Bicycle Thieves itu membuat gw sadar, bahwa ga semua film itu akan selalu memberikan sebuah conclusion yang menyenangkan, gak semua film itu selalu menghadirkan cerita yang ngebikin lu Happy, ga semua film itu fun to watch, ga semua film itu absorbing, dan The Bicycle Thieves adalah salah satu contoh film yang sukses menghadirkan pesan2 terselubung terhadap gaya Hedonisme jaman sekarang yang udah terlalu maruk sama kritik sosial terhadap dunia yang udah terlalu kapitalis kayak kambing.  Gw punya iPhone, didalemnya ada film bokep, lu minjem iPhone gw dan kemudian lu ngapus film bokep gw tanpa alasan yang jelas, terus lu balikin iPhonenya ke gw, seperti itu rasanya nonton The Bicycle Thieves, a truly masterpiece. #ganyambung


PS: Selamat Hari Natal dan Tahun baru ya, yang rumahnya open house mention gw di twitter, ntar gw bantuin ngabisin makanan,  hehehehe.

1 comment:

  1. wih orang banjarmasin, bisa nih minta film2 nya.. :))

    ReplyDelete