Friday, November 1, 2013

Bangkit Dari Lumpur (2013) Review.


Apa kabar Ton? Ini gw Timothy. Kemarin malam gw sama si Julio pergi ke bioskop buat nonton Bangkit Dari Lumpur, lu kaget kan gw akhirnya nonton film Indonesia? genrenya horor lagi. Gw sebenarnya nganggur kemarin malam Ton, mau nonton film horor, tapi masa nonton film horor di laptop asus jadul gw, kan ga asik. Gw pun memutuskan untuk nonton Bangkit Dari Lumpur, si Julio katanya ada firasat buruk, dia bilang akan terjadi sesuatu sama gw sebelum gw nonton Bangkit Dari Lumpur, gw kira dia bercanda, eh ternyata bener2 kejadian, mobil gw pas mau berangkat ke bioskop nyerempet tembok rumah. Belum ketahuan bokap gw sih kalo bagian kanannya agak hancur, cuman gw udah membayangkan ekspresinya pas tau tu mobil udah gw kotori keperawanannya. Halo Ton, lu masi di situ kan? ato ini cuman kotak voicemail lu? apapun itu, pokoknya elu, dan seluruh penggemar film di Indonesia harus tahu, kalau ternyata film dengan genre horor di Indonesia masih belum berubah, elu dan mereka harus tau Ton, harus......


Gila bener Ton, gw nyaris ga percaya dengan apa yang gw lihat, si Jonjot bahkan ngamuk2 mau pergi ke kasir 21 dan minta duitnya balik pas filmnya kelar, jelek mampus dan bener2 kontol filmnya Ton. Nyeritain tentang Shakira (Dewi Persik) yang mati dibunuh oleh trio nafsubirahibinal karena telah menyaksikan pembunuhan yang dilakukan oleh trio nafsubirahibinal, mayat Shakira pun dibuang ke....hayo Ton, coba lu tebak di mana tempat Shakira dibuang? ke lumpur? lumpur yang mana hayo? ga tau kan? yep, Shakira dibuang ke LUMPUR LAPIND. Gile bener, gw bahkan ga nyangka kalo Bangkit Dari Lumpur ini ternyata kampanye tersembunyi yang menuntut pemerintah untuk membayar kerugian warga Sidoarjo yang rumahnya terendam lumpur. Terus nanti ceritanya sesuai standart film2 horor lainnya Ton, si Shakira bangkit dari kubur lumpur dan berniat balas dendam terhadap trio nafsubirahibinal dan para pelaku lumpur Sidoarjo.

Sumpah Ton, Angkerbatu dan Pulau Hantu jadi kayak DON'T LOOK NOW dan PSYCHO  kalau dibandingin ama angkit Dari Lumpur. Gw yang sudah (agak) berharap banyak sama Irwan Ibon, sang sutradara film ini akhirnya dibuat kecewa. Pasalnya, gw sebagai seorang moviebuff berselera elitist tapi rendah hati selalu percaya kalau suatu saat nanti akan ada sutradara film titisan Pundjabi dan nama2 India lainnya, akan melahirkan suatu mahakarya yang epic, dan gw berharap Irwan Ibon dapat melahirkan karya yang BERBEDA dengan film2 Indo lainnya. Ternyata ekspektasi gw salah Ton, film horor Indonesia rilisan nama2 India ternyata sama aja kayak karya2 mereka sebelumnya, cuman jual nenen doang, mana nenennya Dewi Perssik kecil lagi, kalah sama nenennya Julia Perez, tau gini mending duit 35 ribunya gw pake buat nambahin beli CD The Cranberies Ton, 95 ribu doang, original lagi.

Gw bukannya takut Ton, malam Halloween yang mestinya gw dibikin teriak2 ketakutan malah dibikin ketawa ama Bangkit Dari Lumpur. Bukan ketawa karena lucu, tapi ketawa karena saking jeleknya, dan ketawa karena duit 35 ribu gw ludes secara percuma (sekaligus mobil bokap gw yang hancur bagian kanan belakangnya). Coba bayangin, seandainya lu cewek, masa elu pergi ke diskotik di pagi hari sambil pake gaun tidur? Ato masa ada hantu yang notabene makhluk astral tiba2 ditabrak minibus? Dan yang paling parah, MUKA SETAN YANG ADA DI POSTER ITU GAK NONGOL SAMA SEKALI DI FILM INI. Gile Ton, gw ditipu mentah2, muka setannya cuman muka Dewi Perssik, yang ditambah darah dan kontak lens KW3, jadinya hancur kek gitu deh, mana ada cameo hantu ga jelas lagi, film yang sudah hancur ini jadinya makin hancur Ton.

Yang bikin gw miris itu effort-nya si Irwan Ibon yang mau bikin libido penonton naik lewat trailer yang bener2 panas, tapi ternyata ga ada 1 iota pun adegan ciuman yang nongol di Bangkit Dari Lumpur. Penonton yang dari perkumpulan sekte pemuja onani pun teriak "YAAAAH KETIPU" pas credit title nongol. Emang sih, tarian erotis Dewi Perssik itu agak panas, tapi ya percuma sih Ton, jaman sekarang striptis itu ga musim, yang sekarang musim itu topless. Apa sih serunya Ton ngeliat cleavage Dewi Perssik? Udah kecil, pucat lagi, sedih gw ngeliatnya. Adegan ML-nya pun bener2 konyol dan gak realistis. Masa orang pas lagi ML ngeluarin desahan kayak lagi berak, mana yang diberakin itu kecebong pula, pernah gak lu coba ngebayangin elu berak ngeluarin kodok, suara mengedan/desahan apa yang lu keluarin? ya kaya begitulah.

Mendekati akhir film, si Irwan Ibon mau nyoba2 jadi Michael Haneke dan Woody Allen. Dia tiba2 ngedobrak dinding keempat dan mau ngebikin versi horor supernatural Funny Games-nya Haneke dan Annie Hall-nya Allen, tapi sayang beribu2 sayang Ton, walopun dia mau breaking the fourth wall kek, masukin plot twist Dewi Perssik itu ternyata bencong kek, tetep aja yang awalnya SAMPAH berakhir SAMPAH. Maafkan gw Ton, tapi Nenek Gayung yang lu hina2 itu bahkan masih jauuuuh lebih baik dibanding Bangkit Dari Lumpur. Lu jangan nonton film ini ya Ton, I.Q lu bisa turun sampe 80% kalo sampe ketonton ini. Mending elu nonton 3 Cewek Petualang deh, walopun judul dan genre-nya ga nyambung, at least indomilk-nya Julia Perez lebih gundal-gandil daripada punya Dewi Perssik.

Dari sahabat lu yang paling ganteng,

Timothy S

PS: Di sepanjang film, tiap 5 menit sekali, si Julio ngomong: "Mobil lu hancur demi film ini Tim..." Makin sedih gw jadinya Ton, gw kayaknya bakal ga dapat jajan 1 bulan deh.



13 comments:

  1. So far, ini review film terbaik (baca: terkocak) yang pernah gw baca :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, siip, makasih udah baca dan ninggalin jejak ya gan :D

      Delete
    2. hahaahahahahahaaaa...... gak rela bener ni kyknya 35 rbu... ckkkckckcckckk..
      gk bgus beneran ya sob....
      menurut loe kalo Ada rangking/rating 1 sampai 10 ini film dapat rating berapa sob...

      Delete
  2. Replies
    1. "Kamu ga papah beri jajan 2 bulan." Nasib.....nasib....

      Delete
  3. tiga cewek petualangnya kapan dibahas gan? Sikat lanjut lah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga ada duit beli tiket bioskop gw gan, dihukum bokap gw ga boleh mobil dan ga dapat jajan gara2 mobil nyerempet tembok, ane hiatus dulu ye, huhuhu.

      Delete
  4. Ada hikmahnya kok nonton film kaya gini. Salah satunya adalah bisa bikin tulisan yang sangat kocak. Satu-satunya yang bikin sedih adalah waktu tulisan ini habis :(....

    ReplyDelete
  5. sekte pemuja onani....hahahaha gokil abis, saya tunggu ulasan kocak yang lain

    ReplyDelete
  6. sukses berat review lo bikin gw ngakak tengah malem, hahaha...narasi yang oke banget!

    ReplyDelete