Tuesday, July 31, 2012

Twin Peaks (1990) Review


Suatu ketika di tahun 2011, saat saya masih berumur 14 tahun, saya adalah fans fanatik The X-Files. Tiap malam saya selalu menonton minimal dua episode The X-Files di laptop, waktu luang saya seringkali saya habiskan untuk mengorek-ngorek info tentang The X-Files, membuka google image dan mengagumi kecantikan Gillian Anderson, berharap suatu hari nanti saya bisa memiliki wajah seganteng David Duchovny, dan menganggap kalau The X-Files adalah serial tv TERBAIK yang pernah ada di dunia ini. Pikiran saya terlalu sempit waktu itu, masih belum bisa menerima kenyataan kalau masih banyak serial tv diluar sana yang mungkin lebih bagus daripada The X-Files. Desember 2011 saya iseng mengunduh pilot episode Twin Peaks, dan Twin Peaks akhirnya membawa saya ke dunia yang belum pernah saya bayangkan sebelumnya.



Laura Palmer adalah seorang homecoming queen yang terkenal di seluruh penjuru Twin Peaks. Ia cantik, pintar, ramah, tipikal wanita sempurna yang diingini oleh banyak pria dan sangat dikagumi oleh perempuan lain. Laura Palmer adalah ratu Twin Peaks, sebagian besar orang-orang mengasihinya, dan sebagian kecil benci kepada dirinya. Saat Laura Palmer ditemukan tewas terbungkus oleh plastik, seluruh penjuru kota pun menjadi gempar.

"She's dead....wrapped in plastic." ucap Pete Martell yang syok saat melapor ke sheriff karena ia baru saja menemukan mayat Laura Palmer.

Beberapa saat kemudian, Dale Cooper datang ke Twin Peaks untuk menyelidiki kematian Laura Palmer, dari sini cerita mulai berjalan.


Sejak awal, Twin Peaks terlihat tampil sederhana lewat adegan pembukanya. Ada shot burung yang menggerak-gerakan kepalanya, shot gergaji yang sedang memotong batang-batang pohon, shot air terjun yang bergerak dengan bebasnya. Lewat adegan pembukanya yang ditemani dengan iringan musik yang tenang namun misterius oleh Angelo Badalamenti, Lynch membuat penontonnya menduga kalau Twin Peaks hanya akan menjadi sebuah serial tv investigasi di pedesaan yang biasa-biasa sejak awal. Namun saat durasi Twin Peaks mulai berjalan lebih lama, Lynch berkali-kali mengejutkan penontonnya, dan mengakhiri episode perdananya dengan cliffhanger yang meresahkan.



Kenapa terkejut? karena Lynch tidak memfokuskan cerita Twin Peaks ke investigasi Laura Palmer saja, tapi juga memfokuskan cerita ke kehidupan masyarakat Twin Peaks pasca tewasnya Laura Palmer. Ibu Laura Palmer yang menggila karena anaknya tewas, Ayah Laura yang menangis berhari-hari, James Hurley yang gundah gulana ditinggal oleh kekasihnya. Sangat menarik saat melihat kematian 1 orang dapat mempengaruhi kehidupan banyak orang, dan juga menimbulkan serentet kejadian yang terjadi di kota kecil ini. Pertanyaan "Who killed Laura Palmer" mulai terasa tidak penting lagi saat kita diajak untuk melihat kehidupan penduduk Twin Peaks yang dipenuhi dengan dualitas.


Tema dualitas sudah Lynch tampilkan dalam Blue Velvet, di mana karakter Jeffrey Beaumont merepresentasikan terang dan gelap dalam dirinya secara bersamaan. Jika dalam Blue Velvet, hanya karakter Jeffrey yang memiliki dualitas (Sandy terang, Dorothy Vallens dan Frank Booth gelap), maka dalam Twin Peaks, Lynch meng-expand tema dualitasnya, dari yang semula hanya satu orang, bertambah jadi banyak. Ini bisa kita lihat dari kehidupan ganda para karakternya yang ditampilkan di tiap episodenya. Semakin jauh kita mengikuti Twin Peaks, maka kita akan semakin terikat dengan rahasia para karakternya, yang in a good way, membuat Twin Peaks menjadi salah satu serial yang sangat engaging karena berhasil membuat penonton PEDULI dengan para karakternya. Sampai saat ini saya berusaha sebisa mungkin untuk membenci Bobby Briggs, tapi apa daya, saya tidak tega saat melihat dirinya menangis tersedu-sedu seperti anak babi yang hilang.


Twin Peaks kadang bisa membuat saya tertawa dan jengkel dengan kelakuan beberapa karakternya, tapi Twin Peaks juga kadang menampilkan beberapa adegan, yang menurut saya, terlalu 'berani' untuk ukuran serial tv tahun 90-an. Saya mengumpat dengan kencang saat melihat raut wajah Josie Packard berubah menjadi benar-benar menyedihkan, saya memegang guling saya dengan kencang dan berdoa kepada Tuhan (waktu itu saya masih percaya dengan Tuhan, tapi sekarang entahlah) agar si karakter (yang tidak bisa saya sebutkan di sini karena takut spoiler) yang sangat saya kasihani bisa selamat dari peristiwa kejar-kejaran di ruang tamu, dan saya berteriak:

"ADUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUHHH!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!"

saat Twin Peaks mengakhiri semuanya dengan ending yang tidak berperasaan.


Selesai menonton Twin Peaks, sebagian dari kita mungkin akan mencintai Twin Peaks, sebagian lagi akan menyumpahi dan membenci serial ini. Tapi ingatlah, tanpa Twin Peaks, tidak akan ada serial tv tentang duo agen FBI yang menyelidiki kasus superanatural, tidak akan ada serial tv yang menceritakan sekumpulan orang-orang yang terdampar di sebuah pulau dan melawan kekuatan misterius, tidak akan ada serial tv dengan karakter abu-abu. Kita mesti berterima kasih kepada David Lynch dan Mark Frost, karena lebih dari dua dekade yang lalu, mereka telah mengubah hiburan komersial bernama serial tv, menjadi sebuah karya seni yang mengagumkan.




PS: MAK MOTHY PENGEN SET BLU RAY TWIN PEAKS INI MAK, MAAAAAAAAAAAAK


14 comments:

  1. Movie ini ada adaptasi Jepangnya, namanya Atami no Sousakan. Bedanya, anak yang hilang di serial Jepang ini ada 4. Ini serial juga sama gilanya sama Twin Peaks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah asik, akhirnya ada juga series yang adaptasinya mirip2 Twin Peaks, makasih rekomendasinya gan!!

      Delete
  2. Replies
    1. Ga punya gan, ane donlod kemaren dapet link dari kaskus

      Delete
  3. boleh tau link download twin peaks di kaskusnya? ada subtitle english/indonya gak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Linknya udah mati mbak, soalnya gw donlod ni series 2 tahun yang lalu (desember 2011), itupun season 2nya subtitlenya ga sinkron, terpaksa pakai ilmu pendengaran tingkat tinggi. Coba donlod lewat torrent, sizenya 5 GBan tuh, kalo malas lewat torrent, coba beli ama mas kaskus ini: http://www.kaskus.co.id/thread/000000000000000006124213/nostalgia-time-friday-the-13th-friends-knight-rider-macgyver-the-x-files-dll/ gw biasa beli series bagus sama dia, in case kalo gw malas download dan inet gw kecepatannya kayak Honda 70, happy watching!

      Delete
    2. oalaah, soalnya udah pernah nonton sampe tamat di tubeplus cuman karena gaada subtitle jadi mau nyari tempat lain yg ada subtitlenya, biar lebih ngerti aja ama ceritanya. thanks btw!

      Delete
    3. Terharu saya, ternyata masih ada yang suka sama Twin Peaks di Indonesia, huhuhu *ngusap ingus*

      Delete
  4. Tontonan gue jaman SD. Suka banget sama Dale Cooper. Mungkin gara-gara kepengaruh itu, selalu nyantolnya sama cowok yang cerdas tapi absurd.

    ReplyDelete
    Replies
    1. koq sama kita y mbak Vickidewi, nonton pas SD gr2 naksir Dale Cooper yg ganteng eh gw dpt suami cerdas n ga jelas alias absurd tp koq sayangnya ga seganteng Dale Cooper haha

      Delete
  5. gile...ini dia yang qu cari...dulu waktu masih sekolah bela2in pas mau bubaran kelas dah siap2 kabur...sampe rumah tetep aj uma nonton separo, klo gak salah diputer di TVRI 2 tiap selasa sore deh, btw link kaskus yang jual film serial twin peaksnya masih punya stok filmnya gak ya?

    ReplyDelete
  6. akhirnya dah dapet dari agan di kaskus (di bandung) tinggal mau nyari subtitle bahasa indonesianya ....

    atow kira2 kalo file srt englishnya di extract trus di terjemah pake goole translate ke bahasa indonesia mungkin bisa nih ....

    tapi kalo ada yang punya link subtitle serial tv dan film bioskopnya itu lbh oke lagi

    ReplyDelete
  7. wah sebagai penggila film mindfuck dan penjual koleksi film mindfuck terlengkap di kaskus, sy belum pernah nonton nih, padahal semua film david lynch sudah di babat semua. coba ah nanti nonton soalnya ini serial tv ya gan.
    TS ane rekues donk bahas 2001 space time odyssey sama the quiet earth
    buat penggila film mindfuck mampir dilapak ane ya
    http://www.kaskus.co.id/thread/50854b322675b4d719000030/jual-divx-koleksi-movies-film-psycho-mindfuck-plot-twist-teks-indonesia/

    ReplyDelete