Friday, March 14, 2014

Kabut Sutra Ungu (1979) Review


Kalo boleh dibilang, gue adalah moviebuff yang entah kenapa selalu ngerasa infatuated sama film-film lama, apalagi film-film Indonesia yang lama. Jadi awalnya, gue cuman iseng nyari-nyari di Google tentang film-filmnya Sjuman Djaya, dan akhirnya gue nemuin film ini, dan kebetulan ada juga di Youtube. Ya langsung gue tonton lah. Heh. Heheheuhehuheuhheh. Dan dari segelintir film-film Indonesia lama yang gue udah tonton, film ini salah satu film lama favorit gue yang ngebawa strong moral values kepada penontonnya, terutama buat para wanita.

Diadaptasi dari novelnya Ike Soepomo dengan judul yang sama, Kabut Sutra Ungu ini menceritakan tentang Miranti (Jenny Rachman) yang bersuamikan seorang pilot (Roy Marten tapi pakai kumis tempelan), yang gue lupa namanya. Di satu malam, suaminya bilang ke Miranti kalau dia bakal berangkat ke Medan, dan bilang kalau dia selalu punya bad feelings tiap kali mesti terbang ke Medan. Besoknya, suami Miranti akhirnya tetep berangkat ke Medan, namun akhirnya pesawat yang dipiloti suaminya Miranti ini mengalami kecelakaan dan suaminya Miranti meninggal. Setelah kejadian itu, Miranti mesti ngerawat anaknya yang berumur 2 tahun dan anak yang sedang dikandungnya seorang diri, sampai akhirnya anak yang dikandung Miranti ini lahir tanpa seorang ayah.

Mulai dari situlah awal struggle-nya Miranti dimulai. Karena Miranti ini baru menjanda, jadinya banyak pria yang mau sama Miranti, mulai dari suami sahabatnya Miranti yang dulunya emang naksir sama Miranti, remaja tanggung, sampai adik iparnya Miranti sendiri yaitu Dimas (Roy Marten, tapi gapake kumis tempelan). Dimas ini baru pulang dari Jerman setelah tau abangnya meninggal dan mulai suka sama Miranti sejak mereka pertama kali ketemu. Dimas pun mulai nyoba ngeyakinin  Miranti kalo dia beneran sayang sama Miranti dan bukan gara-gara dia cuman simpati ke Miranti karena ia baru menjanda. Nah, akankah Miranti bisa yakin sama Dimas dan akhirnya bisa bersatu, kayak mbak Liz Bennet sama Mr. Darcy di Pride & Prejudice atau Cher Horowitz sama Josh Lucas di Clueless, atau kayak Joel dan Clementine di Eternal Sunshine of the Spotless Mind?


Berhubung ini film aslinya film dewasa, openingnya aja udah adegan Jenny Rachman sama Roy Marten mandi bareng, untungnya nggak pornographic gitusih adegannya. Dan ada satu adegan yang entah kenapa selalu nge-stuck di otak gue tiap kali gue nonton film ini, gini nih dialognya;

*Sebelum suaminya Miranti berangkat ke Medan, Miranti lagi nyulam dan tiba-tiba jarinya ketusuk jarum, ada telpon dari suaminya Miranti*

SM (Suami Miranti): Anti…
M (Miranti): Papa, kami persis lagi nunggu telpon Papa. Bramanti sudah mandi, manis sekali, tuh lagi main sendiri.
SM: Oiya?
M: Pa, jari Anti ketusuk berdarah. Kena jarum tadi.
SM: Diemut aja.
M: Hah, diemut?
SM: Iya diemut aja, biar darahnya gak keluar. Kayak gini nih *ngemut-ngemut telunjuk*
M: *cekikikan, ikut ngemutin juga* Eh bener pah, darahnya udah gak keluar lagi deh.
SM: Oke, Mah. Papa pergi dulu ya. Jangan ketusuk jarum lagi, jangan ketusuk apapun juga. Nanti Papa bisa marah-marah sama yang nusuk-nusuk yah. Yaaa? Oke, Mah?

Itu kata-kata yang gue bold sama gue italic adalah salah satu dialog ter-ambigu yang pernah gue denger ketika nonton film. IKI OPO TOH MAS ROY MARTEN KOK NGOMONGNYA GITU MAS.

Selain dialog nusuk-nusuk itu, ada salah satu adegan yang memorable dari film ini. Ada adegan Jenny Rachman gelimpangan sambil megang bunga mawar dan sekalian pamer-pamer ketek yang bikin gue heran gak karuan pas ngeliatinnya, gue secara spontan ngomong “Ini yang gue tonton beneran Jenny Rachman kan, bukan Eva Arnaz….?”

Oke. Mending kita cepet-cepet minggat dari tulisan gue yang makin lama juga makin ikutan ambigu ya.

Terlepas dari semua ambiguitas dan dialog-dialognya yang suka rada cheesy, film ini berhasil bikin gue serasa masuk ke dalam situasi di filmnya dan rasanya mau pukpuk-in Miranti tiap dia digodain cowok-cowok kegatelan. Dan gue pun juga ikutan nangis pas di deket-deket ending waktu adegan Miranti nangisin Dimas sendirian dikamarnya sambil ngomong-ngomong sendiri. Gangerti lagi deh. Intinya tiap kali gue nonton film ini, ada dorongan tersendiri buat dengerin Run The World (Girls)-nya Beyoncé sambil joget-joget bareng Mbak Miranti.

Semua casts-nya nampilin strong characters yang kece berat dan moral value-nya dapet banget. Dan entah kenapa bagi gue, secara gak langsung film ini juga ngebawa aura feminism yang bikin gue makin suka nontonin film ini. Inti film ini adalah untuk jadi independent dan teguh pendirian ditengah-tengah banyak godaan yang mesti lo hadepin itu super penting, apalagi kalo lo adalah perempuan. Apalagi kalo lo janda kembang yang cakep banget kayak mbak Miranti. Karakternya Miranti ini juga secara gak langsung ngajarin gue kalo seberat apapun ujian yang lo hadepin, kalo lo sabar ngadepinnya, nanti pasti lo bakal dapet ending yang worth it. Iya, soalnya gue lagi musim UTS sekarang #curcol. 

And yes, this movie deserves 9/10 from me. Gue rasa, orang-orang Indonesia perlu nonton film ini. Biarpun ini film lama, tapi relevansinya dengan zaman sekarang masih ngena banget. Mari kita berdoa agar film-film Indonesia lama yang bagus-bagus seperti film ini bisa ditayangin kembali di tv kayak film-film Warkop. Dan juga, semoga film-film kacrut tentang hantu-hantu bego yang sering gentayangan di bioskop Indonesia cepet-cepet musnah dari dunia perfilman Indonesia. Amin.

0 comments:

Post a Comment