Tuesday, April 1, 2014

Dancer In The Dark (2000) Review.


Dari beratus film yang pernah pernah gw tonton selain A Clockwork Orange dan Harakiri, kayaknya cuma Dancer In The Dark deh yang filmnya bikin gw terguncang disetiap menit dan detiknya. Nih film bener2 kayak siksaan audio-visual yang bikin penontonnya jadi eneg, nangis, ato muntah. Gw bahkan nyaris berubah jadi nihilis pas filmnya kelar, bah, cukup curhatnya, lanjut sinopsis ye. 


Selma (Yang diperankan secara gemilang oleh Bjork) adalah seorang imigran yang datang ke Amerika untuk mendapatkan kehidupan yang lebih layak untuk anaknya, Gene (Vladica Kostic). Walaupun penglihatan Selma semakin hari kian memburuk, Selma terus bekerja mati-matian sebagai sebagai seorang buruh pabrik untuk membayar biaya operasi mata anaknya yang sebentar lagi akan mengalami kebutaan secara total. Dan disaat kegelapan mulai menguasai Selma, berbagai macam tragedi pun mulai menghampiri dirinya.


Gw bener2 ga ngerti apa yang ada di pikiran Lars Von Trier sampe dia bisa ngebikin film depressing gila begini. Plot ceritanya itu emang terdengar simpel, kayak cerita FTV religi yang nyeritain tentang wanita yang dilanda pencobaaan2 ajaib. Klise emang, tapi Lars Von Trier tahu bagaimana caranya membuat Dancer In The Dark menjadi sebuah tontonan yang menyiksa penontonnya secara habis2an. Von Trier menyatukan berbagai macam scene2 yang luar biasa keji dan berhasil menguras habis emosi para penontonnya. Serius, gw bahkan sampe ga berani ngerewatch film ini

Dari segi sinematografi, 5 menit pertama Dancer In The Dark membuat gw keingetan sama Sex Tapenya Tommy Lee Jones ama Pamela Anderson. Feelnya kayak dokumenter amatir ketimbang sebuah feature film, mana kameranya goyang2 lagi, minim cut, terus ditambah gambarnya burem pula (ato karena gw donlod yang versi dvdrip?), mata gw yang udah terbiasa ngeliat yang vibrant2 dan eye candy malah mesti adaptasi lagi kayak pas nonton Inland Empire-nya abang Lynch. Tapi setelah gw mulai terbiasa ama pergerakan kamera DITD yang begitulah, nih film kampret pelan2 mulai sedikit demi sedikit ngerubah cara gw bernafas, yang dari awalnya gw nafas normal, eh tau2 malah berubah kayak nafas pas orang mau keluar.


Dari segi cerita, Dancer In The Dark emang tau banget gimana cara ngebikin penontonnya tak putus dirundung sengsara. ACT I-nya membuat gw merasa simpati habis2an ama Selma. ACT-II bikin gw nyaris ngeludahin layar samsung 32 inch gw, tapi ga jadi. ACT III bikin gw terdiam, hening, terus gw keluar kamar buat menenangkan pikiran sambil nyalain tv di ruang keluarga, ngecek ANTV, dan nonton Ratu Sakti Calon Arang. Pas ngeliat Suzanna ngeluarin api dari telinga kirinya...


terus telinga kanannya......


dan.... 


Ketimbang gw terheboh2 dan ngakak kenceng2 ngeliat keabsurdan direksi Sisworo Gautama Putra, bayang2 Dancer In The Dark malah masih menghantui gw. Sebenarnya gw udah banyak nonton film disturbing dan depressing, Magnolia, Harakiri,  A Clockwork Orange, Mysterious Skin, Bicycle Thieves, Tokyo Story, dan G30SPKI adalah film2 disturbing yang filmnya bikin gw kepikiran siang dan malam. Kalo film2 yang gw sebutin barusan punya tone suram yang dari awal ampe akhir bener2 nyiksa audiensnya, Dancer In The Dark juga sama2 nyiksa audiensnya. Bedanya, di beberapa sekuens, Von Trier naruh dream sequence yang indah di mana Selma sedang berkhayal dirinya sedang bernyanyi. It's like lu sedang tegang2nya ngeliat gimana ngenesnya hidup Selma yang udah hancur lebur, tiba2 lu dipaksa masuk ke dream seqeunces Selma, hati lu mendadak jadi tentram dan damai, terus tiba2 Von Trier narik lu keluar dari dream sequences-nya Selma dan nyodorin lu lagi life reality-nya Selma yang sangat pahit. Dan Von Trier ga cuman sekali ato dua kali ngelakuin itu, tapi berkali2 sampe gw dibikin muak, muak in a good way ya. Pas gw ngeliat si Suzanna mau tobat di penghujung Ratu Sakti Calon Arang, gw malah jadi kepikiran, ada ga ya film yang lebih disturbing daripada Dancer In The Dark? Jawabannya ada dua: Antara gw belum nemu film yang lebih disturbing dari ini, ato mungkin hanya life reality semata yang dapat menandingi gelapnya Dancer In The Dark.

Performa Bjork yang terlalu menawan, ditambah lagu2 yang Bjork yang hadirkan menjadikan Dancer In The Dark lebih hidup dan memiliki daya tarik tersendiri yang membuat gw jatuh cinta sama film ini. Dari sini kelihatan banget kalo Lars Von Trier adalah sutradara yang ga perlu hal2 yang menye2 buat bikin film hebat, cukup dengan kamera murmer, aktor, aktris, equipment lain yang ga mahal2 amat, dan script yang HACEP (akhir2 ini gw jadi demen ngomong Hacep gara2 kena jebakan betmen), dia udah bisa bikin sebuah karya yang apik dan hebat. Ini membuktikan bahwa Dancer In The Dark adalah sebuah mahakarya yang pantas untuk disejajarkan dengan Bicycle Thieves, A Clockwork Orange, ato bahkan A Woman Under The Influence, why? Karena Dancer In The Dark itu sempurna, yup, there i said it, Dancer In The Dark itu is so damn torturous dan perfect buat gw.


Berbagai macam hal yang bener2 bleak dari life reality secara ajaib ditranslate secara mulus oleh Von Trier ke dalam Dancer In The Dark, membuat nih film babi ngepet ngeberi penontonnya sebuah cinematic experience paling engaging dan disturbing yang bakal susah dilupain seumur hidup. Nih film juga ngebuat gw sadar, kalau sebenarnya kita sudah hidup di neraka, kita hanya tidak menyadarinya.


1 comment: