Tuesday, January 22, 2013

The Ghost Writer (2010) Review.


Barusan gw (dipaksa) jadi ketua kelompok diskusi kelompok 1 pelajaran ekonomi.  Di kelompok 1, gw (dipaksa) jadi tukang ngejawab pertanyaan, temen 1 jadi moderator, temen 2 jadi tukang tulis, sisanya tidur ga karuan, dan emang susah sekali ternyata memegang profesi ketua-ketua beginian saudara2, ribet tau ga ngatur bawahan, belum lagi musti ngejawabin pertanyaan OOT dari para penanya killer kelompok lain yang pertanyaannya neroling sadis. Dari yang niatnya ngelawak kayak: "UKURAN KANCUT LU BERAPA TIM?"  sampai pertanyaan kayak: "KAPAN PERDAGANGAN INTERNASIONAL PERTAMA KALI DILAKUKAN, APA TUJUAN DAN MANFAATNYA, ARTI DAN ESENSI SEBENARNYA APA?."  kampret lu yan, nanya pertanyaan ekonomi kayak nanyain situs donlod bokep 3gp lokal yang kagak kena blokiran, swt.

Pulang sekolah, setelah di ganjar pertanyaan labil oleh si Yandi, gw pun mutusin buat nonton film yang udah lama gw donlod lewat situs downloadfilem, dem, udah berapa lama gw ga berkunjung kesana sejak gw kecanduan make Torrent.  Adalah The Ghost Writer, film yang udah gw donlod sejak maret 2012 dan belum ketonton2, gw sih males nontonnya karena posternya sendiri udah jelas nunjukin bahwa nih film kayaknya bakal jadi thriller-spionase kesukaan bapak2 yang ceritanya boring banget. Ga ada tontonan, yoweslah, tanpa mengecek imdb, rattingan temen2 di mubi, tanpa ngecek rotten-tomatoes, tanpa ngecek seberapa lebat bulu jenggot gw, gw pun nonton film ini, without any expectation, dan ternyata, hasilnya ga seburuk yang gw bayangkan.



Menceritakan  tentang seorang 'Ghostwriter'  tanpa nama (Ewan McGreror) yang ditugaskan  untuk menyelesaikan memoir seorang mantan perdana menteri Adam Lang (Pierce Brosnan). Writer pendahulunya, Mike McAra, ditemukan meninggal dalam kecelakaan misterius.  Sembari menyelesaikan memoirnya Adam Lang, sang ghostwriter pun sedikit demi sedikit mulai menguak misteri di balik kematian Mike McAra, yang mau tidak mau membuat sang ghostwriter terlibat kedalam konspirasi pemerintah yang sangat kelam, Ghostwriter pun mulai menyelidiki penyelidikan yang sempat dilakukan Mike McAra.


Nonton The Ghost Writer itu rasanya kayak ngebaca novel yang bertema political-conspiracy sambil ditemani tone2 suram bikinan Angelo Badalamenti.  Kayak novel, karena ceritanya tuh bener2 khas novel banget, dan emang mempermainkan perasaan pengen tau kita, perasaan penasaran.  

Selama durasi 2 jam film ini jalan, penonton bakalan ngerasa dipermainkan sama The Ghost Writer, karena setiap 10-20 menit, bakalan ada twist2 serta pertanyaan2 yang bakalan ngebikin rasa penasaran gw horny, dan 10-20 menit kemudian, bakalan muncul jawaban atas pertanyaan gw yang bikin gw klimaks dikit. Tapi setelah itu, tiba2 bakal muncul lagi pertanyaan2 labil dan bikin otak gw lagi2 horny dan membuat gw makin ga sabar nungguin jawaban atas clue2 yang tersebar di The Ghost Writer. Jadi jangan harep lu bisa nebak twist serta misteri yang ada di ini film, karena misteri dan jawaban yang ada disini gak bakalan lu bisa tebak sampe menit2 terakhir The Ghost Writer berlangsung.


Detik demi detik, menit demi menit, sampai tepat di angka 2 jam lebih 5 menit, mata gw nyaris ga bisa lepas dari layar laptop ngeliat plot cerita di The Ghost Writer yang makin lama makin bikin otak gw berasa balik lagi ke jaman2 gw nonton Tv Series Twin Peaks. Pace ceritanya tuh lambat, tapi clue tebal berlapis2 setebal buku kamus Websters emak gw jaman2 doi kuliah dulu, sedikit demi sedikit mulai terbuka dan sukses ngebikin gw merasa menyesal kenapa gw ga nonton ini film dari dulu. Walopun pace ceritanya yang saking lambatnya itu nyaris bikin gw ngantuk, tapi lama kelamaan mata gw tiba2 ga ngerasa ngantuk lagi setelah The Ghost Writer ceritanya mulai lebih kelam, dalam, dan absurd, berasa minum Dr. Pepper 5 kaleng dah ngeliat si Ewan McGreror muter2 keliling desa demi mencari kebenaran yang berada di balik pantat Adam Lang.  Nih film ada zat kafeinnya kali yak, sampe tengah malam gw ga bisa tidur kepikiran endingnya.  Salut gw sama  Sutradara dan Screenwritter-nya, mereka berhasil ngebikin sebuah film ber-pace lambat, namun dibalik pace lambatnya, gaya narasi serta kualitas penceritaanya itu bener2 terjaga dengan baik, hingga sampai detik terakhir, gw terus menduga2 apa yang akan terjadi setelah ini, apa yang akan terjadi setelah itu, dan apa yang akan terjadi selanjutnya, dan sialnya, tebakan gw salah melulu, kampret.


Pemilihan cast-nya juga keren2, dari Obi-Wan Kenobi, James Bond era 1995-2002, Kim Cattrall, Olivia Williams, si Shane The Walking Dead, hingga Tuco The Good, The Bad, and The Ugly, semuanya menampilkan performa mereka secara menawan dan mengesankan. Gila ya si Eli Wallach, udah bau2 tanah gitu masih aja main film, padahal 2 tahun lagi umur dia genap 100 lo, mudahan om Eli kagak cepat2 nyusul Lee Van Cleef, biar bisa reunian ama Eastwood ngerayain 50 tahun The Good, The Bad, and The Ugly tahun 2016 nanti.


Ini Main Theme bikin bulu kuduk gw merinding, ngepas banget sama endingnya, jadiin ringtone hape ah.




Sialan, akhir2 karena keseringan ngeliat JKT 48 muncul dimana2, gw malah mendadak jadi fans-nya si Kinal, demi Christopher Nolan, belum pernah gw ketemu cewek indo yang unyu-nya bener2 perfect, 4 out of 4, 5 out of  5, 10 out of 10.  100 out of 100, A++ out of  A++, agggghh!! Jadi pembokat di rumah Kinal pun gw rela biarpun gak digaji, duuh, mana tanggal lahirnya deket2 lagi sama gw, beda 10 hari 1 taon doang, damn, nyesal gw lahir di Banjarmasin, kenapa kagak di Bandung aja yak.


Setelah dibikin pusing sama misteri dalam misteri, cerita dalam cerita, twist di dalam twist, konspirasi dalam konspirasi, The Ghost Writer mengakhiri semuanya dengan menghadirkan sebuah klimaks level maksimum. Sederhana, tapi gila. Datar, tapi awesome. Melegakan, juga menyesakkan. Nganga gw ngeliat endingnya, hampir 30 menit lebih gw ngulang2 5 menit terakhir film ini. 5 menit terakhir ini film merupakan best moment  dan merupakan salah 1 klimaks yang ngigetin gw sama Infernal Affairs. Nih orang yang bikin film tau betul gimana caranya ngebangun dan ngebalikin lagi mood suspense dan tegang pas filmnya mau selesai. Buat yang suka The Girl With Dragon Tatoo, The Bourne, dan film2 spionase-thriller, gw ngerokemend ini film, jangan ngarep action, karena nih film kagak ada QQC yang dewo macem The Bourne, nih film pure suspense-thriller, minim action, tapi memuaskan rasa ingin tahu lu. Sebuah modern thriller dengan gaya yang old fashioned dan full of suspense, A political thriller at its finest.


PS: Moment terakward pas nonton The Ghost Writer tuh pas credit-title, gw kira yang bikin ini film palingan sutradara antah-berantah, ternyata si Roman Polanski toh, pantesan.

3 comments: