Friday, October 31, 2014

John Wick (2014) Review


Film action Hollywood akhir2 ini entah kenapa menjadi membosankan dan bikin gw miris ngeliatnya. Nengok2 ke belakang, kita bisa melihat Taken, Jack Ryan, dan film2 action Hollywood lainnya tampil begitu sopan dan ga ada taringnya. Maret kemarin, Lewat The Raid 2: Berandal yang tampil dengan begitu brutal dan menawan, Gareth Evans, beserta kru2 filmnya seolah2 mengatakan:

"FUCK YOU HOLLYWOOD, OGUT BISA BIKIN PILEM EKSYEN EPIK DENGAN BUDGET 50 M DOANG, YU ORANG HOLLYWOOD BISA BIKIN APE DENGAN DUIT SEGITU? PILEM PENDEK?". 

Dengan budget 50 M, mereka bisa bikin orang2 Hollywood menangis dan bikin audiens Internasional tercengang karena Evans bisa bikin sebuah dunia heightened reality yang sukar dipercaya but believable, plus, karakter2 ajaib yang saling tukar nyawa di dalamnya, dengan budget 'seadanya'. Buat yang ngerasa budget 50 M itu mahal, mahal ya kalau untuk ukuran pilem Indo. Buat Hollywood, 50 M mah seiprit, Taken 2 aja yang sebegitu doang abis 450 M, 9 x lipat dari budget The Raid 2, nah lo. But ripiu ini ga bakal ngebahas budget The Raid 2, ato Jack Ryan tai kemaren, but ripiu ini akan ngebahas John Wick, sebuah film yang menandai bangkitnya film action Hollywood yang brutal, epic, dan bikin gw terkesima.


Cerita John Wick itu kayak begini:

1. John Wick punya bini, bininya meninggal, John Wick sedih.

2. Pas bininya udah meninggal, bini John ngasih anjing ke dia.

3. Anjing ini menghibur hati John yang ditinggal bininya.

4. Suatu waktu, ada maling masuk rumah John Wick. Mobil Wick dicuri, dan here's the worst part:

Anjing John Wick juga dibunuh ama maling.

5. John Wick marah karena anjingnya dibunuh, and here comes another worst part:

John Wick menuntut balas dendam. Ia kembali ke dunia lamanya sebagai seorang pembunuh profesional, dam memburu orang yang membunuh anjingnya.

WHAT THE FUCK?! JOHN WICK MEMPERTARUHKAN NYAWANYA, DEMI HARGA DIRI SEEKOR ANJING?! 

ANJING?!

WHAT THE FUCK?!

WHAT

THE

FUCK

DEMI ANJING?!

Yha, di atas kertas mungkin cerita John Wick itu konyol dan goblok banget. Lu kalo nonton pilem dengan tema revenge, I Saw The Devil ato The Bad Sleep Well misalnya, alasan mereka melakukan balas dendam itu bener2 bisa penonton rasain. 2 film yang gw sebutin barusan bisa membuat penonton merasakan agony yang para karakternya derita, sehingga pas protagonistnya melakukan tindakan outlaw, penonton udah "YHA GO ON, SAYA MENDUKUNGMU BALAS DENDAM!". Di John Wick, elu dihadapkan sama seorang pria paruh baya yang mau memburu orang gegara anjingnya dibunuh. Motifnya believable? NOPE, but fuck it, who gives a fuck with believable or not when a movie can give you a great gunplay action sequences since the golden age of John Woo!


Poin plus film ini terletak pada adegan action yang belum pernah gw bayangkan sebelumnya. Kalo mau ditanding sama The Raid, jelas beda. When The Raid fokus terhadap martial arts, John Wick lebih fokus ke gunplay jarak dekat dan CQC (Close Quarter Combat). Gunplay yang gw liat di John Wick itu bener2 mengembalikan kejayaan era2 film action yang dipenuhi oleh gunplay fantastis kayak film2 John Woo. Nih salah satu contoh dari masterpiece-nya Woo, THE KILLER!



Misalnya elu demen The Bourne Trilogy (Legacy is a shit-hole anyway), tapi elu pusing sama gerakan kamera Greengrass, siap2 aja demen sama John Wick karena Wick bakal ngasih lu sebuah pertunjukan gunplay + CQC nan brutal dengan gerakan kamera yang halus. Lu bisa ngeliat Reeves nge-hit tiap lawan2nya kayak Damon nge-hit lawan2nya dengan lebih jelas dan tanpa perlu pusing. Gunplay yang bener2 digarap dengan stylish ini juga bakal ngebuat elu jadi makin lengket sama kursi tempat duduk elu. Ditambah tingkat kekerasan film ini yang makin lama makin naek karena disokong oleh editing yang halus dan musik Tyler Bates, John Wick ini udah kayak mimpi basah para moviebuff yang pengen film action yang bener2 LAKI.

Koreografi Reeves di sini bener2 pantas mendapatkan standing applause. The way dia jungkir balik terus ngeluarin pistol dan ngehit musuh2nya tanpa menye2 itu nge-resemblance CHOW YUN-FAT yang jadi dewa di Hongkong sono. Para aktor2 pendukungnya pun juga berhasil melengkapi dominasi Reeves di film ini. Willem Dafoe tampil dengan cara yang misterius dan sangat keyen, terus ada Alfie Allen yang ga di Game of Thrones ga di sini mukanya sama2 minta di tabok, lalu ada Adrianne Palicki yang jadi femme fatale dan Lance Reddick yang ngocol. Dari segi jajaran cast, meskipun ceritanya fokus ke John Wick, tapi sinergi antar pemain pendukung berhasil menjadi tulang punggung cerita ini, membuat universe John Wick jadi kerasa makin gede dan luas berkat dukungan para supporting cast-nya.

Si bangsat dari Game of Thrones juga nongol di sini gaes.
Kekurangan dari film ini terletak pada klimaks beserta endingnya. Ibaratnya gw dikasih berbagai macam adegan2 yang gila tapi diakhiri dengan penutup yang rata dan datar, rasanya jadi begimana gitu. Penulis naskahnya kayaknya terlalu puas dengan apa yang dia tulis di awal dan pertengahan sampe2 dia lupa kalo film yang bagus itu mesti diakhiri dengan ending yang mengguncang dan rewarding, bukan ending yang hah heh hah heh tau2 abis, duh,

WOOOOO, WE HALFWAY THEEEEERE, WOOOOO, LIVING ON A PRAAAYEEER! TAKE MY HAND AND.....AND....and apa yha? gw lupa liriknya...
*Fans Bon Jovi gadungan*
Biasanya kalau gw nonton film, gw ga pernah mau ngarepin tuh film ada sekuelnya, soalnya 80% sekuel film itu kesannya maksa, imbasnya ntar ke cerita dan segala macam tetek bengek. Tapi lain kayak kasusnya John Wick. Pas credit title-nya nongol, gw ga pengen John Wick sampe di sini aja. Gw pengen ada John Wick 2, John Wick 3, sampai John Wick 10 juga kalo bisa gw pengen, why? Karena John Wick itu saking kerennya sayang banget dibuang kalo cuma dibikin 1 film, mana masih banyak lagi karakter2 lain + side story + setting lain yang masih bisa di eksplor, duh, gw mau doa puasa 40 hari dulu dah biar John Wick dibikinin sekuelnya.... #TeamJohnWick



PS; INTERSTELLAR TANGGAL 7 NOVEMBER TEMAN-TEMAN. JANGAN LUPA, IN NOLAN WE TRUST!

4 comments:

  1. Cuy itu bukan maling
    Tapi rusian yang ketemu sama john di pom bensin yang mau beli mobilnya john tapi ditolak

    ReplyDelete
  2. Ada sekuelnya cuy udh ntn blm? Gua udah makin manteb haha

    ReplyDelete
  3. gue rasa sih bukan cuma gara2 anjingnya doang, nyolong mobilnya juga.

    ReplyDelete
  4. 2. Pas bininya udah meninggal, bini John ngasih anjing ke dia.

    hantu bininya kali yg ngasih anjingnya eaaa?!! WTF..!!

    ReplyDelete